Make your own free website on Tripod.com


 

Negara ku - Dulu dan Kini
By Amin Sapiro
22/3/2001 pm
 

Amin Sapiro (melihat dengan mata hati)

[Kita sebenarnya masih belum merdeka walaupun
sudah banyak yang tertukar. Sebaliknya kita semakin
kehilangan sesuatu yang dimilikki dan ugama tidak
terkecuali. Satu persatu hak dan kebebasan sudah
terpadam sedangkan itu semua milik kita sejak dulu lagi.

Rakyat perlu bangkit segera jika tidak bersedialah
untuk menghadapi hidup yang semakin perit. Ia sudah
berlaku dimana-mana walaupun ditempat yang kuat Umnonya.
Esok lusa datanglah jentera atau senjata untuk
memusnahkannya sedangkan di situ tercacak bendera
Umno. Bukankah Kg Medan sudah menyaksikannya?
- Editor]
 
 

NEGARA KU - DULU DAN KINI

Kini - negara ku sudah jauh berbeda
Tidak seperti dulu lagi
Perubahan yang berlaku amat nyata
Ketara.

Kami cuma mampu menyatakan
apa yang semakin tidak ada?

Kami merasa amat kehilangan
Kebebasan - dan hak asasi kami
sebagai rakyat!

Kami tidak akan membiarkan:
Perlembagaan negara ini dicemar
Undang-undang menurut hukum belantara
Agama kami semakin disekularkan
mungkin akan terkikis sebagai anutan

Kami ke masjid-masjid yang diubahsuai
Khutbah membentuk ruangan minda sempit
Anak-anak ke sekolah cuma mendidik minda
bagi mengangkat darjat orang itu saja.

Demi hari berganti..
Kami semakin kehilangan segala
Kemerdekaan sebenar sudah tidak ada.

Tanahair ini hampir terjual murahan
Perkampungan kami kehilangan identiti
Masyarakat kami saling bercakaran sesama sendiri
Kerana keangkuhan orang yang tidak berterima kasih ?.
dan bersyukur kepada Illahi.

Semua ini bikin kami akan berubah banyak
'Perubahan' yang sedang kami perjuangkan:

Mengembalikan kemerdekaan sebenar
Mengikis penjajahan dari kalangan kami
mereka bergelar pemimpin kehilangan arah
.. dan harga diri.

Jangan fikir kami kehilangan tenaga
Atau kami mudah menyerah kalah?!!

Empat ratus puluh tahun kami dijajah
Kemerdekaan ini akan kami pertahankan
Walau dengan darah merah berserakan..!

Agama kami
Tanahair ini
Bangsa kami
Kebebasan dan hak asasi
Akan kami perjuangkan sampai mati.

Kami yakin, Ya Tuhan kami
Tuhan yang Maha Esa pasti tidak akan membiarkan kami
hidup dalam kesengsaraan seribu tahun lagi
mahu pun hingga esok hari??.

Amin 'ya Rab..
 

Amin Sapiro